Dhuha Coffee


By Ustadz Yusuf Mansur
Selasa, 31 Maret 2009 pukul 06:43:00 <!–

Iklan 468x60

–>

Undang Allah Saja

Manfaatin bener momen shalat dhuha untuk mengawali riyadhah. Awal terbaik sih shalat tahajjud. Tapi kalau berat karena kita-kita ini beloman terbiasa, maka shalat dhuha cakep bener untuk memulai.

Saudara-saudara yang butuh pekerjaan, modal usaha, atau jalan usaha, jangan buru-buru berikhtiar. Tahan sebentar, sabarin sebentar, tempuh dulu shalat-shalat dhuha. Ngebarengin saja sebenernya menurut saya “sudah salah”. Agak kurang sopan dan kurang perlu ke Allah. Ini juga menggambarkan bahwa kita perlu sekali sama Allah, dan memohon petunjuk-Nya.

Contoh. Saudara pengen ngelamar pekerjaan. Jangan buru-buru melamar pekerjaan dengan membuat surat lamaran pekerjaan dan melayangkannya kesana kemari. Buang waktu dan buang energi. Kita seperti menembak pada sasaran yang ga begitu jelas. Sungguhpun ada sasaran perusahaan yang akan kita kirimkan surat lamaran pekerjaan, sudahlah, percayalah sama saya. rem dulu.

Sebelum membuat surat lamaran pekerjaan, shalat dhuha dulu. Bilang sama Allah, ya Allah, saya mau bikin surat lamaran pekerjaan nih. Bantuin yaaa…

Gitu.

Sudah gitu, jangan buru-buru buat surat lamaran pekerjaan. Lakukan dulu amal-amal saleh di luar shalat. Misalnya, habis shalat dhuha, bawalah surah al Waaqi’ah dulu. Percayakan sama Allah dan Rasul-Nya segala hajat kita akan pekerjaan. Baca al Waaqi’ah di pagi hari sangat bagus untuk urusan-urusan rizki keduniaan.

Jangan buru-buru narik pantat. Maaf ya. Emang ga ketemu bahasa lain, he he he. Jangan buru-buru menyudahi riyadhah pagi ini. Bacalah dulu asmaa-ul husnaa yang saya suka: Yaa Fattaahu Yaa Rozzaaqu, 111x. Biar Allah membuka segala pintu kesempatan pekerjaan buat kita dan rizki yang halal, yang barokah, yang manfaat, yang luas, yang banyak. Ada yang bertanya, koq 111x. Jangan banyak nanya. Kalo banyak nanya, saya suruhnya 1000x, he he he. Lakukan saja dah. Taat sama guru napa, sekali-kali, he he he. Sami’naa wa atho’naa gitu.

Lakukan ini sepenuh hati, seenteng-entengnya, segirang-girangnya, setinggi tingginya harapan akan keberhasilan dibukakan pekerjaan dan diberikan pekerjaan.

Anggap saja kita lagi ketemu sama orang penting yang bisa mencarikan kita pekerjaan. Ini jauh lebih mudah daripada ketemu sama manusia. Ketemu sama Allah mah kan ga perlu naik bus! Ga perlu naik angkot. Ga pake biaya beli bensin. Ga perlu menunggu pintu dibuka, atau giliran dipanggil. Kita ambil air wudhu, gelar sajadah, shalat, maka ketemu dah dengan Allah. Mudah kan?

Selesai itu semua, lihat-lihat kantong. Ada isinya engga? Kalo ada, bangun dah. Jalan untuk menyedekahkan uang itu. Ada yang deket, sedekahkan kepada yang deket. Ada yang kelihatan sedekahkan kepada yang kelihatan. Kalau mau sedekah ke PPPA, sedekahkan ke PPPA. Ambil barokahnya para penghafal al Qur’an. Keruan kita ga bisa ngafal al Qur’an, ya udah biayain aja sedikit dari harta kita.

Kalo engga ada uang gimana ustadz? Ya usahakanlah.

Situ kan kalo ga ada ongkos ketika dipanggil interview, ngutang kan? Minta sama orang tua? Atau jual-jual apa gitu. Saudara lantas bilang, kalo nanti bekerja, saudara akan ganti itu semua. Bahkan lebih.

Nah, kenapa sama Allah engga punya semangat dan sikap yang sama. Pinjem keq kemana. Atau jual saja satu dua barang yang kita cintai. Lengkapi dhuha dengan sedekah.

Habis itu pun, jangan buru-buru langsung bikin surat lamaran pekerjaan. Renungi dulu niat bekerja buat apa. Sehabis merenung, shalat hajat. Misal, mau nyicil beli rumah, supaya ga ngontrak. Mau mergiin haji orang tua. Mau ngebantuin orang tua ngebiayaiin rumah tangga dan adik-adik sekolah. Mau apa keq dari hasil perenungan, jadikan ia tujuan ibadah. Dilihat ibadah itu, kalo niatnya baik, dan dibawa ke shalat hajat. Mantab dah tuh.

Usahakan juga shalat taubat. Kali-kali aja ada dosa kita yang menghalangi kita mendapatkan pekerjaan.

Nah, kalo saya, saya akan sabarkan bangsa 3 hari dah. Syukur-syukur bisa berpuasa. Misalkan kejatuhan pas senen kamis, manteb tuh. Puasain sekalian. Biar tambah hasil.

Jika ada yang mengatakan: Koq lucu sih? Ibadahnya jadi pengen diberikan pekerjaan? Ya jawab, biar saja. Memang beginilah cara yang diajarkan Allah dan Rasul-Nya agar mudah dalam mencari pekerjaan. Lihat bedanya kita dengan orang-orang lain. Kita-kita ini yang melakukan ini semua, belom apa-apa, udah jadi ibadah. Mau nanti dapet keq, mau nanti engga keq, udah jadi ibadah.

Ada lagi yang mengatakan, wuah, nanti kalo engga kunjung dapet pekerjaan, putus asa loh…?

Itulah pernyataan orang-orang yang barangkali ga pernah mendatangi Allah dengan keyakinan. Masa Allah diragukan? Yang tidak menggunakan kekuatan Allah saja bisa dapat, masakan lagi yang make kekuatan-Nya lalu ga dapet? Kalau sampe putus asa, ya mestinya kita-kita menyabarkan diri, dan atau menyuruh orang bersabar manakala dia menempuh cara ini. Dan insya Allah dia akan bisa bersabar, sebab Allah akan mendampingi.

Percaya atau tidak, selama riyadhah, boleh jadi pekerjaan belom kita dapatkan, eh hasil mah sudah kita dapatkan. Bisa saja loh. Namanya juga Allah. He can do anything. Teorinya kan orang punya duit kalo dapat pekerjaan. Kalo buat Allah, bisa saja tanpa kerja dapat duit. Tentu saja, kerja juga. Tapi kerjanya udah ga kayak bayang-bayang sewaktu berdoa. Nemenin orang beli onderdil motor, dikasih makan, dikasih ongkos, diberi pulsa dan dikasih duit, ini kan juga bicara hasil yang ga perlu pake pekerjaan. He he he, pokoknya kalau hidup sama Allah mah enak dah.

Lebih putus asa mana? Orang-orang yang kemudian langsung melamar-lamar sana sini, dan sama-sama ga kunjung dapat? Ya lebih putus asa yang ini. Kalo kita-kita yang menempuh amal saleh mah, sewaktu mengerjakan amal salehnya saja sudah merupakan pekerjaan yang mengasyikkan buat kita. Demikian.

Ini baru di urusan mau bikin surat lamarannya loh. Belom melamar. Allah nanti akan melihat, kalau pas mau bikin surat lamaran saja Allah sudah dilibatkan, bagaimana lagi nanti pada saat melamar beneran? Tunjukkan sama Allah, ya kita akan lanjutkan terus riyadhah.

Katakanlah surat lamaran sudah jadi. Sebelum diposkan, kita taroh dulu di atas sajadah. Kita bawa shalat malam, kita bawa shalat dhuha, kita ngajiin sambil berlinang air mata kita. Kita berdoa sama Allah; ya Allah, saya butuh pekerjaan ya Allah. Buat anak saya, buat istri saya, untuk kemuliaan dan harga diri saya sebagai suami dan ayah. Ya Allah, tunjukkan kepada saya, kepada siapa surat lamaran yang saya bikin ini saya tujukan.

Weh, masa iya Allah ga mendengar kan?

Kita lanjutkan lagi besok ya? Dikit-dikit aja belajar mah. Ga apa-apa. Nikmati saja. Sabar ya. Sabarnya saudara mengikuti kajian ini saja, sudah merupakan hal yang bisa mendatangkan berkah.

Ah, si ustadz ini bisa aja ya? Bilang saja mau pergi keluar kan? He he, iya. Saya mau keluar dulu. Nyari duit buat keluarga, he he he. Ikhtiar nyari ma’isyah buat keluarga, buat pondok, dan urusan-urusan lain-lain. Mohon doa ya. Saya udah ngerapihin amalan-amalan pagi. Wah, enaknya. Tenang. Serasa Allah pasti akan mendampingi. Dan memang, DIA akan mendampingi. Alhamdulillah. Keyakinan kita adalah doa adanya.

Waba’du, bagi saudara-saudara yang menempuh jalan ini, percaya atau tidak, Allah akan lebih cepat datangnya. Bisa jadi, surat lamaran belum dibikin, surat lamaran belom dilayangkan, Allah sudah mengirimkan pekerjaan buat saudara.

Mari buktikan…!!!

Salam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s